Blog Tentang Pengetahuan dan Dunia Pendidikan

Saturday, April 11, 2015

Pengertian dan Jenis Angin

Macam - macam angin - Ya, setelah saya disibukkan dengan berbagai tugas tentang angin, akhirnya saya tertarik juga untuk membagikan materi tentang angin yang saya peroleh dari guru dan beberapa buku ini serta rangkuman yang saya buat. Pada artikel ini akan dibahas tentang pengertian angin, cara menamai angin, jenis - jenis angin ; angin tetap (angin pasat, angin timur, dan angin barat), angin periodik (angin laut, angin darat, angin lembah, angin gunung, angin muson, angin siklon, dan angin antisiklon, angin fohn. Langsung saja baca sendiri sekilas materi tentang angin ini.

Ada yang baru nih guys, aku coba mempresentasikan sebuah slide presentasi angin. Kamu bisa melihatnya di video berikut ini :D wkwkwk




Sebelumnya saya juga sudah pernah membuat artikel tentang unsur cuaca dan iklim lainnya, yaitu penyinaran matahari

Pengertian Angin

Adanya perbedaan tekanan udara pada beberapa tempat menimbulkan aliran udara. Aliran udara ini berlangsung dari tempat yang bertekanan maksimum (dingin) menuju daerah yang bertekanan minimum (panas). Udara yang mengalir disebut angin.

Penamaan Angin 

Angin dinamai berdasarkan daerah asalnya, misal suatu angin dinamai angin laut karena angin tersebut bertiup dari laut menuju daratan. Arah angin dinyatakan dalam derajat : 360 atau 0 berarti angin utara ; 90 berarti angin timur ; 180 berarti angin selatan ; dan 270 berarti angin barat.

Alat Pengukur Kecepatan Angin

Besarnya kecepatan angin dapat ditentukan dengan alat yang bernama anemometer. Anemometer yang biasa digunakan adalah anemometer mangkok. Bagian penting dari anemometer adalah tiga atau empat mangkok yang dapat berputar pada sumbu tegak lurus. Bila bagian yang cekung tertiup angin maka mangkok – mangkok akan berputar.kecepatan angin dapat dibaca dengan skala. Arah dan kecepatan angin juga dapat diketahui melalui anemometer dan hasil pencatatannya yang disebut anemogram.

Kecepatan angin ditentukan oleh hal – hal berikut:
  • Gradien barometik

Gradien barometik adalah angka yang menunjukkan perbedaan tekanan udara melalui dua garis isobar yang dihitung untuk setiap 1 derajat di ekuator. Satuan jarak diambil dari 1 di ekuator yang panjangnya sama dengan 111 km. Menurut hukum Stevenson, kecepatan angin bertiup berbanding lurus dengan gradien barometik.

Contoh soal :
Bila diketahui tekanan udara pada garis isobar I 2.010 mb dan tekanan udara pada garis isobar II sebesar 2.000 mb, serta jarak kedua isobar adalah 300 km. tentukan gradien barometiknya.

Garis isobar I = 2.010 mb
Garis isobar II = 2.000 mb
Selisih tekanan = 10 mb
Jarak antargaris isobar = 300 km
Gradien barometik = (selisih tekanan)/(jarak antargaris isobar∶1 akuator) = 10/(300∶111) = 3,7 mb
  • Relief permukaan bumi, angin bertiup kencang pada daerah yang rata dan tidak ada rintangan
  • Keberadaan pohon – pohon yang tinggi dan lebat, pohon yang tinggi dan lebat akan menghambat kecepatan angin.

Pergerakan Angin

Angin bergerak dari daerah yang bertekanan maksimum menuju ke daerah yang bertekanan minimum. Hal ini tercatat dalam hukum Buys Ballot yang berbunyi sebagai berikut :
“Udara/angin bergerak dari daerah bertekanan udara maksimum ke daerah bertekanan udara minimum, di belahan bumi utara angin dibelokkan ke kanan dan di belahan bumi selatan angin dibelokkan ke kiri.”

Macam - Macam Angin

Angin Fohn

Angin fohn adalah angin yang bersifat panas dan kering yang turun dari pegunungan atau gunung. Angin fohn disebut juga dengan angin jatuh panas. Angin fohn ini terjadi karena adanya angin yang banyak mengandung uap air bertiup ke arah pegunungan, angin naik mengikuti lereng dan setiap kenaikkan 100 m suhu turun ± 0,6 C (GTV = Gradien Temperature Vertical). Karena GTV inilah pada saat udara bergerak naik dan pada suhu tertentu uap air yang dikandungnya mengalami proses kondensasi (pengembunan) sehingga terjadi hujan orografis pada daerah yang dilalui angin tadi. Daerah ini disebut dengan daerah hujan atau windward.

Selanjutnya angin terus bergerak melewati puncak pegunungan dan mmenuruni lereng disebelahnya, namun angin ini tidak lagi membawa uap air. Maka dari itu angin ini bersifat kering. Saat angin tersebut bergerak turun suhunya akan bertambah sekitar 0,6 – 1 C setiap turun 100 m sehingga suhunya menjadi panas. Maka dari itu angin ini kemudian menjadi angin yang kering dan panas. Daerah yang dilalui angin yang panas dan kering ini disebut daerah bayangan hujan atau leeward.
angin fohn

Angin fohn di Indonesia memiliki beberapa sebutan. Berikut ini adalah beberapa sebutan beserta proses terjadinya angin fohn di Indonesia :

1. Angin Gending (Probolinggo, Jawa Timur)

Angin terjadi karena gerakan udara yang turun dari pegunungan tengger mendapat pemanasan secara dinamis yang mana sebelumnya kelembaban udaranya sudah mengembun saat dalam perjalanan menaiki pegunungan Tengger. Akhirnya angin ini jatuh di daerah Probolinggo dan Pasuruan dengan sifat yang panas dan kering.

2. Angin Bahorok (Deli, Sumatera Utara)

Angin yang banyak mengandung uap air datang dari daerah Bahorok lalu naik ke pegunungan Bukit Barisan. Saat sampai di bukit barisan kelembaban udaranya mengalami kondensasi dan terjadi hujan. Akhirnya angin ini turun ke daerah Deli dengan sifat panas dan kering.

3. Angin Brubu (Makasar, Sulawasi Selatan)

Jeneponto, Bulukumba, Gowa, dan gunung Lompobatang merupakan dataran tinggi yang berada di sebelah tenggara sekaligus berada di tepi laut Flores. Saat ada angin berhembus melewati daerah tersebut dengan membawa banyak uap air, maka akan mengalami kondensasi. Akibatnya angin yang bertiup ke Makasar bersifat panas dan kering.

4. Angin Kumbang (Cirebon, Jawa Barat)

Angin yang banyak mengandung uap air bertiup menaiki gunung Slamet lalu menaiki pegunungan Kummbang di daerah Cirebon. Saat sampai di punvak pegunungan Cirebon, kelembabannya mengalami kondensasi dan mengalami hujan. Akibatnya angin yang turun dari pegunungan Kumbang menuju Cirebon bersifat panas dan kering.

5. Angin Wambrau (Biak, Papua)

Angin wambrau adalah angin fohn yang bertiup di daerah Biak yang berasal dari angin muson timur.

Macam Macam Angin Tetap

angin tetap barat timur passat


Angin Pasat (trade wind)

Angin pasat adalah angin yang bertiup sepanjang tahun dari daerah maksimum subtropis menuju daerah ekuator atau khatulistiwa. Angin pasat terjadi karena adanya perbedaan densitas tekanan udara pada lintang 30 (baik LU maupun LS) yang bertekanan maksimum dengan daerah ekuator atau 0 yang bertekanan minimum. Akibatnya udara bertiup dari lintang 30 LU dan lintang 30 LS bergerak menuju lintang 0. Angin ini semula hanya bertiup lurus kea rah ekuator, namun karena bentuk bumi yang bulat, bumi berotasi, dan pengaruh gaya coriolis, maka angin ini mengalami pembelokkan (pembiasan). Sehingga angin dari lintang 30 LU (belahan bumi utara) dibelokkan ke arah kanan sehingga angin ini bertiup menyerong ke kanan. Selanjutnya angin ini dikenal dengan nama angin timur laut. Sementara angin yang berasal dari 30 LS (belahan bumi selatan) dibelokkan ke arah kiri, sehingga angin ini bertiup menyerong ke kiri. Angin ini selanjutnya lebih dikenal dengan nama angin tenggara.

Angin barat (westerlies)

Angin barat adalah angin tetap yang berhembus di daerah sedang. Angin barat bertiup dari daerah maksimum subtropis (lintang 30 baik LS maupun LU)) menuju daerah minimum sedang (lintang 60 baik LS maupun LU). Pengaruh angin barat di belahan bumi utara tidak begitu terasa karena adanya hambatan dari benua. Sedangkan angin barat di belahan bumi selatan, angin ini pengaruhnya sangat besar dan bertiup dengan sangat kencang. Oleh pelaut, angin barat ini sering disebut juga dengan roaring forties. Angin barat bersifat panas karena berasal dari daerah subtropis.

Angin timur (easterlies)

Angin timur adalah angin tetap yang berhembus di daerah dingin. Gerakan angin timur berasal dari daerah maksimum kutub (baik kutub utara = 90 LU maupun kutub selatan = 90 LS) menuju ke daerah lingkaran kutub atau subpolar (lintang 60 LU LS) yang bertekanan rendah. Angin timur bersifat dingin karena berasal dari kutub. Maka dari itu, daerah sedang sebagai daerah tempat bertemunya angin barat dan angin timur yang mempunyai temperature berbeda ini banyak terjadi badai siklon dan hujan frontal.

Angin Periodik Harian

Angin Darat

Angin darat adalah angin yang bertiup dari arah darat menuju lautan yang umumnya terjadi pada saat malam hari pukul 20.00 – 06.00 di daerah pesisir pantai. Angin ini bermanfaat untuk nelayan yang hendak melaut untuk menangkap ikan. Pada saat malam hari, daratan menjadi lebih cepat dingin daripada lautan. Hal ini dikarenakan kapasitas tanah lebih rendah untuk menyimpan panas daripada air laut. Akibatnya daratan menjadi bertekanan maksimum (dingin) sedangkan lautan menjadi bertekanan minimum (panas). Sehingga angin bertiup dari darat ke laut.

Angin Laut

Angin laut adalah angin yang bertiup dari laut menuju ke arah darat. Umumnya angin laut ini terjadi pada siang hari pukul 09.00 – 16.00 di daerah pesisir pantai. Angin laut ini banyak dimanfaatkan oleh nelayan tradisional untuk pulang ke daratan setelah menangkap ikan di laut.
Pada siang hari matahari memanasi daratan lebih cepat daripada air di lautan. Akibatnya suhu di daratan menjadi meningkat akibat dari pemanasan matahari sehingga tekanan udara di daratan menjadi lebih rendah (minimum) karena panas. Sementara tekanan udara di lautan cenderung lebih tinggi daripada di lautan (maksimum). Hal ini mengakibatkan angin bertiup dari laut kea rah darat.
angin darat dan angin laut

Angin Gunung

Angin gunung adalah angin yang bertiup dari gunung menuju lembah yang terjadi pada sore – malam hari atau saat matahari mulai terbenam. Ketika malam, gunung sudah mendingin daripada lembah masih panas (sedang dalam proses mengeluarkan panas). Sehingga suhu di lembah lebih panas daripada suhu di gunung. Ini mengakibatkan tekanan di gunung menjadi maksimum dan tekanan minimum pada lembah. Akibatnya angin bertiup dari gunung menuju lembah.

Angin lembah

Angin lembah adalah angin yang bertiup dari lembah menuju ke arah puncak gunung yang terjadi pada pagi-saing hari atau saat matahari mulai terbit. Pada saat matahari terbit, gunung adalah daerah yang pertama kali mendapat panas matahari dan sepanjang hari selama matahari terbit, gunung mendapat energy panas yang lebih banyak daripada lembah. Akibatnya suhu pada gunung lebih tinggi daripada suhu pada lembah. Tekanan suhu di gunung menjadi minimum sedangkan tekanan suhu di lembah menjadi maksimum. Hal ini mengakibatkan angin bertiup dari lembah menuju gunung.
Angin gunung dan angin lembah


Angin Periodik Musiman

Angin Siklon

Angin siklon berada di daerah bertekanan minimum dikelilingi daerah seputarnya yang bertekanan maksimum, sehingga angin memutar masuk. Arah putaran siklon di belahan bumi utara berlawanan dengan arah putaran jarum jam. Sedangkan di belahan bumi selatan, arah putaran siklon searah dengan arah putaran jarum jam. Kecepatan siklon bergantung pada diameter putarannya, semakin sempit diameter maka akan semakin cepat perputaran siklon.
siklon

Angin Anti Siklon

Angin anti siklon adalah angin yang berasal dari daerah bertekanan maksimum menuju ke daerah sekelilingnya yang bertekanan minimum, sehingga angin bergerak putar keluar. Arah putaran siklon di belahan bumi selatan berlawanan dengan arah putaran jarum jam. Sedangkan di belahan bumi utara, arah putaran siklon searah dengan arah putaran jarum jam.
antisiklon

Angin Muson

Muson berasal dari kata monsoon. Monsoon artinya angin musim. Angin muson adalah angin periodik yang arahnya berbalik setiap enam bulan sekali. Angin muson adalah gerakan massa udara yang terjadi karena perbedaan tekanan udara yang mencolok antara daratan dan lautan. Proses terjadinya angin muson sangat dipengaruhi oleh benua Asia di belahan bumi utara dan Australia di belahan bumi selatan yang mengapit dua samudra. Di daerah tropis angin muson dipengaruhi oleh perbedaan sinar matahari.
angin muson barat dan angin muson timur

Angin muson timur
Mulai tanggal 21 Maret hingga 23 September matahari beredar di sebelah utara katulistiwa, sehingga Benua Asia mendapat penyinaran yang maksimal, maka suhu udara di Benua Asia relatif tinggi melebihi suhu udara di samudra. Akibatnya daratan Asia menjadi pusat tekanan rendah, sedangkan tekanan udara di kedua samudra (Hindia dan Pasifik) relatif lebih tinggi.

Sebaliknya di Benua Australia pada saat itu sedang musim dingin, sehingga menjadi daerah pusat tekanan tinggi melebihi tekanan udara di Samudra Hindia. Akibat keadaan tersebut bergeraklah angin muson dari Benua Australia melalui Samudra Hindia menuju wilayah Indonesia, angin tersebut dinamakan angin muson timur. Angin muson tenggara berasal dari benua Australia yang miskin uap air, sehingga tidak mengandung massa uap yang cukup untuk mengakibatkan hujan.

Angin muson barat
Mulai tanggal 23 September hingga 21 Juni, matahari beredar di sebelah selatan ekuator, dan pada tanggal 22 Desember berada pada garis balik selatan (23,5 LS). Keadaan menjadi sebaliknya, yaitu daratan Asia menjadi pusat tekanan tinggi, sedangkan Benua Australia menjadi daerah pusat tekanan rendah. Maka angin pasat dari Samudera Pasifik yang seharusnya arahnya ke barat membelok ke selatan di sebelah barat wilayah Indonesia kemudian tersedot ke arah timur menjadi angina muson barat.

Angin muson barat ini menyebabkan di wilayah Indonesia terjadi hujan. Mengapa demikian? Dalam pergerakannya angin ini berasal dari Samudera Pasifik, sehingga banyak membawa uap air. Uap air tersebut sebagian besar dijatuhkan sebagai hujan di wilayah Indonesia.

10 komentar

makasih, baru nyari tentang macam-macam angin, dapat blog ini :)

hehehe, semoga betah berlama - lama disini

Gan ane izin ambil materi ente ya, buat tugas gan

Silahkan gan, dengan senang hati saya mengijinkan :D

makasih ya :)
oh ya saya mau nanya tapi kalo gx dijawab juga gx papa
rumus gaya coriolis jika hanya di ketahui kecepatan angin biak itu apaya????????


Climate is the average annual weather conditions that include a relatively wide area
http://www.suksestoto.com/

Silahkan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan tidak keluar dari topik artikel diatas. Terima kasih atas komentarnya