Blog Tentang Pengetahuan dan Dunia Pendidikan

Wednesday, February 25, 2015

Pengertian dan Jenis Perilaku Penyimpangan Sosial

PENYIMPANGAN SOSIAL - Pada kesempatan kali ini admin akan membagikan sebuah materi sosiologi tentang penyimpangan sosial. Materi ini admin dapat dari pelajaran sosiologi di sekolah. Nah, berikut ini adalah rangkuman admin 

PENGERTIAN PENYIMPANGAN SOSIAL

Penyimpangan adalah segala bentuk perilaku yang tidak menyesuaikan diri dengan kehendak masyarakat. Dengan kata lain, penyimpangan adalah tindakan atau perilaku yang tidak sesuai dengan norma dan nilai yang dianut dalam lingkungan baik lingkungan keluarga maupun masyarakat. Penyimpangan terjadi apabila seseorang atau kelompok tidak mematuhi norma dan nilai yang berlaku dalam masyarakat. Penyimpangan terhadap nilai dan norma dalam masyarakat disebut dengan deviasi (deviation), sedangkan pelaku atau individu yang melakukan penyimpangan disebut divian (deviant).
penyimpangan sosial

Pada masyarakat tradisional penyimpangan jarang sekali terjadi dan dapat dikendalikan. Sebaliknya, pada masyarakat modern, penyimpangan dirasa semakin banyak dan bahkan seringkali menimbulkan kerugian yang sangat besar bagi pihak lainnya. Salah satu bentuk penyimpangan adalah penyimpangan sosial. Seperti halnya kebudayaan yang bersifat relatif maka penyimpangan sosial juga bersifat relatif. Artinya, penyimpangan sosial sangat tergantung pada nilai dan norma sosial yang berlaku. Suatu tingkah laku dapat dikatakan menyimpang oleh suatu masyarakat, namun belum tentu dianggap menyimpang oleh masyarakat lain yang memiliki norma dan nilai yang berbeda.

Pengertian penyimpangan sosial sangat beragam. Berikut ini pengertian penyimpangan sosial menurut tokoh ahli
  • James W van de Zanden, penyimpangan sosial sebagai perilaku yang oleh sejumlah besar orang dianggap tercela dan di luar batas toleransi.
  • Bruce J. Cohen, penyimpangan sosial sebagai perbuatan yang mengabaikan norma dan terjadi jika seseorang atau kelompok tidak mematuhi patokan baku dalam masyarakat (dalam buku Sosiologi : Suatu Pengantar, Terjemahan).
  • Robert M.Z. Lawang, penyimpangan sosial sebagai semua tindakan yang menyimpang dari norma-norma yang berlaku dalam suatu sistem sosial dan menimbulkan usaha dari pihak yang berwenang dalam sistem itu untuk memperbaiki perilaku yang menyimpang (dalam buku materi pokok pengantar sosiologi).

CIRI – CIRI PENYIMPANGAN SOSIAL

Dalam menilai suatu tindakan manusia sebagai penyimpangan sosial atau tidak, setiap masyarakat memiliki ukuran tersendiri. Misalnya saja meminum minuman keras, pada suatu masyarakat dapat digolongkan sebagai penyimpangan sosial, namun bagi masyarakat lainnya hal itu tidak termasuk penyimpangan sosial. Oleh karena itu, Paul B. Horton berpendapat bahwa ciri – ciri penyimpangan sosial adalah sebagai berikut :
  1. Penyimpangan harus dapat didefiniskan
  2. Penyimpangan bisa saja diterima bisa juga ditolak
  3. Penyimpangan ada yang relatif dan ada juga yang mutlak
  4. Penyimpangan terhadap budaya nyata atau budaya lokal
  5. Terhadap norma – norma penghindaran dalam penyimpangan
  6. Penyimpangan sosial bersifat adaptif (menyesuaikan)

TEORI – TEORI PENYIMPANGAN SOSIAL

Para tokoh sosiologi juga menjelaskan cara pandang mereka terhadap perilaku menyimpang berdasarkan teorinya masing – masing. Adapun beberapa teori yang dapat digunakan untuk menganalisis perilaku menyimpang antara lain sebagai berikut :

Teori fungsi dari Emile Durkheim

Emile Durkheim berpendapat bahwa kesadaran moral dari semua masyarakat adalah karena faktor keturunan, perbedaan lingkungan fisik, dan lingkungan sosial. Jadi kejahatan akan selalu ada karena orang selalu ada yang berwatak jahat. Ia juga menjelaskan bahwa suatu kejahatan memang diperlukan bagi masyarakat, karena dengan adanya kejahatan moralitas dan hukum dapat berjalan dengan normal. Dengan dimikian peraturan akan dibuat setelah terjadi penyimpangan atau kejahatan.

Teori Differential Association

Teori ini disampaikan oleh Edwin H. Sutherland, ia berpendapat bahwa penyimpangan terjadi karena adanya diferensiasi atau hubungan diferensiasi. Agar seseorang bisa menyimpang, maka orang tersebut harus mempelajari terlebih dahulu bagaimana menjadi seseorang yang menyimpang. Proses penyimpangan ini bisa terjadi karena interaksi antar individu. Mereka saling berkomunikasi dan melihat kebiasaan masing – masing, kemudian mereka mnirunya. Semua proses ini bergantung pada frekuensi, prioritas, lamanya komunikasi, dan intensitas komunikasi. Jadi pada intinya penyimpangan bersumber pada pergaulan yang berbeda, dan penyimpangan dipelajari melalui proses alih budaya. Contohnya adalah proses menghisap ganja dan homoseksual.

Teori labelling

Teori ini disampaikan oleh Edwin M. Lemerd yang berpendapat bahwa seseorang yang telah melakukan penyimpangan pada tahap primer (pertama) lalu oleh masyarakat diberikan cap (label) sebagai penyimpang (pencuri, penjahat, dsb) maka orang tersebut terdorong untuk melakukan penyimpangan sekunder (kedua dan seterusnya) dengan alasan “kepalang tanggung”. Contohnya : orang yang pernah sekali mencuri karena alasan kebutuhan yang mendesak, tetapi kemudian dicap oleh masyarakat sebagai pencuri, maka ia akan terdorong menjadi pencuri, bahkan menjadi perampok.

Namun dalam keadaan tertentu, pemberian cap ini justru akan mendorong kembalinya orang yang menyimpang untuk kembali berperilaku normal. Jadi, ini semua tergantung dari pelakunya.

Teori adaptasi Merton

Teoi ini dikemukakan oleh Robert K. Merton, yaitu perilaku penyimpangan merupakan bentuk adaptasi terhadap situasi tertentu. Merton mengidentifikasi lima cara adaptasi, diantaranya adalah :
  1. Konformitas, adaptasi ini merupakan cara yang banyak dianut oleh masyarakat. Disini perilaku mengikuti tujuan yang ditentukan oleh masyarakat dan mengkuti cara yang telah ditentukan oleh masyarakat untuk mencapai tujuan tersebut (konvensional dan melembaga).
  2. Inovasi, yaitu perilaku mengikuti tujuan yang ditentukan oleh masyarakat, tetapi menggunakan cara yang dilarang oleh masyarakat.
  3. Ritualisme, yaitu perilaku yang telah meninggalkan tujuan budaya, tetapi masih tetap berpegang pada cara – cara yang telah digariskan oleh masyarakat.
  4. Retretisme, yaitu perilaku yang telah meninggalkan baik tujuan konvensional maupun cara pencapaiannya. Contohnya : pemabuk, pecandu obat bius, gelandangan, dan pengidap gangguan jiwa.
  5. Rebellion, yaitu penarikan diri (sikap) menolak dari tujuan dan cara – cara konvensional yang disertai dengan upaya – upaya untuk melembagakan (mengganti) dengan tujuan dan cara baru. Contoh revolusioner Zapatista di Meksiko.

Teori konflik

Teori konflik ini disampaikan oleh Karl Marx. Teori konflik ini dibagi menjadi dua pemikiran utama, diantaranya sebagai berikut :
  1. Teori konflik budaya, jika dalam masyarakat terdapat beberapa kebudayaan yang berbeda maka akan memungkinakan terjadinya pertentangan budaya, dimana budaya yang dominan akan dijadikan hokum tidak tertulis, sementara kebudayaan yang minoritas dianggap menyimpang.
  2. Teori konflik kelas sosial, penyimpangan terjadi sebagai akibat dari adanya perbedaan kelas – kelas sosial dalam masyarakat.

FAKTOR – FAKTOR PENYEBAB TERJADINYA PERILAKU PENYIMPANGAN SOSIAL

Beberapa faktor yang menyebabkan terjadinya penyimpangan sosial adalah sebagai berikut ini :
  1. Sikap mental yang tidak sehat
  2. Ketidakharmonisan dalam keluarga
  3. Pelampiasan rasa kecewa
  4. Doronga kebutuhan ekonomi
  5. Pengaruh lingkungan dan media massa
  6. Keinginan untuk dipuji
  7. Proses belajar yang menyimpang
  8. Ketidaksanggupan menyerap norma
  9. Adanya ikatan sosial yang berlain – lainan
  10. Proses sosialisasi nilai – nilai subkebudayaan yang menyimpang
  11. Kegagalan dalam proses sosialisasi

MEDIA PEMBENTUK PERILAKU PENYIMPANGAN SOSIAL

Berikut ini adalah beberapa media pembentuk penyimpangan sosial seseorang (Baca juga Media sosialisasi)
  • Keluarga

Kepribadian seorang anak akan baik jika ia terlahir di keluarga yang baik. Sementara jika seorang anak terlahir di keluarga yang kacau, yang dibebani dengan berbegai masalah dan kemiskinan yang mencekik, atau keluarga yang selalu diliputi dengan percekcokan , kehilangan peran orang tua untuk membimbing dan mendidik anak karena orang tua yang kecanduan minuman keras atau narkoba, pengangguran, bahkan terlibat dalam kriminalitas, dan sebagainya.
  • Lingkungan tempat tinggal

Perilaku seseorang sangat dipengaruhi oleh bagaimana sikap – sikap orang – orang dalam lingkungan tempat tinggalnya. Jika disekitarnya adalah orang baik, maka perbuatannya kemungkinan juga akan baik, dan juga sebaliknya.
  • Teman bermain
  • Media massa

BENTUK – BENTUK PERILAKU PENYIMPANGAN SOSIAL

Banyaknya perilakuu menyimpang membuat para ahli mengklasifikasikannya menjadi beberapa kelompok berdasarkan kriteria tertentu. Berikut ini adalah beberapa bentuk penyimpangan sosial

Penyimpangan sosial berdasarkan sifatnya

Sifat – sifat penyimpangan sosial dapat dibedakan menjadi dua, yaitu penyimpangan positif dan penyimpangan negated. Berikut adalah penjelasan dari masing – masing penyimpangan :
  • Penyimpangan positif, yaitu penyimpangan yang terarah pada nilai – nilai sosial yang ideal, walaupun cara dan tindakan yang dilakukan seolah – olah menyimpang dari norma dan nilai yang berlaku dimasyarakat. Contoh seorang wanita menjadi kernet bus untuk memenuhi kebutuhan ekonominya.
  • Penyimpangan negatif, yaitu penyimpangan yang mengarah pada tindakan ke arah yang dianggap rendah dan berakibat buruk. Contoh : pembunuhan, pencurian, dan perampokkan.

Penyimpangan sosial berdasarkan jangka waktu tertentu

  • Penyimpangan primer, yaitu penyimpangan yang bersifat temporer atau sementara dan hanya menguasai sebagian kecil kehidupan seseorang. Berikut adalah ciri – ciri penyimpangan primer :

  1. Bersifat sementara
  2. Gaya hidupnya tidak didominasi oleh perilaku menyimpang
  3. Masyarakat masih mentolerir atau menerima penyimpangan tersebut

Contoh : petugas yang membolos kerja, siswa yang terlambat masuk kelas, siswa yang mencontek saat ujian, orang yang minum lakohol saat pesta, melanggar lalu lintas, dan sebagainya.
  • Penyimpangan sekunder, perbuatan yang dilakukan secara berulang – ulang dan secara khas memperlihatkan perilaku penyimpangan. Ciri – ciri perilaku penyimpangan sekunder adalah sebagai berikut :

  1. Gaya hidupnya didominasi oleh perilaku menyimpang
  2. Masyarakat tidak bisa mentolerir penyimpangan tersebut.

  • Penyimpangan situasional, penyimpangan jenis ini disebabkan oleh pengaruh bermacam – macam kekuatan situasional diluar individu yang memaksa individu tersebut untuk berbuat penyimpangan. Contoh : seorang suami yang terpaksa mencuri karena melihat anak dan istrinya kelaparan.

Penyimpangan berdasarkan kadar penyimpangannya

  • Penyimpangan ringan, penyimpangan yang menimbulkan gangguan, ancaman, hambatan dan atau kerugian yang kecil kepada pihak luar. Biasanya sanksi dari penyimpangan ringan ini hanya berupa nasihat. Contoh : seorang anak yang mencuri mangga milik tetangganya
  • Penyimpangan berat, yaitu penyimpangan yang menimbulkan kerugian yang cukup besar bagi pihak luar dan kadangkala menimbulkan korban jiwa atau harta benda. Biasanya sanksi dari penyimpangan berat ini berupa hukuman penjara, atu hukuman mati. Contoh pencurian, pembunuhan, dan menyetir dalam keadaan mabuk yang menybabkan kecelakaan.

Penyimpangan berdasarkan individu yang terlibat

  • Penyimpangan individu, yaitu penyimpangan yang dilakukan sendiri tanpa ada campur tangan dari orang lain. Misal mencuri sendirian, mencopet di dalam bus sendirian, dsb.
  • Penyimpangan kelompok, yaitu penyimpangan yang dilakukan bersama – sama dalam suatu kelompok tertentu. Perilaku menyimpang dari kelompok ini agak rumit sebab kelompok tersebut mempunyai nilai – nilai, norma, tradisi dan sikap sendiri. Contoh : sekawanan anak jalanan.

11 komentar

Benar-benar sangat bermanfaat deeh artikelnya sob, ditunggu artikel yang lainnya ya :)
Izin nyimak saja
http://goo.gl/iaxOaw

semoga artikel ini bermanfaat ya
amiiiin

semoga artikel ini bermanfaat ya
amiiiin

TIPS MENGHENTIKAN KECANDUAN SMARTPHONE
http://indonugraha.blogspot.co.id/2016/02/tips-menghentikan-kecanduan-smartphone.html

Terimakasih, sangat membantu

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

terima kasih untuk informasinya..

Silahkan berkomentar dengan bahasa yang sopan dan tidak keluar dari topik artikel diatas. Terima kasih atas komentarnya